Yuk Mengenal Penyakit Angina Pectoris

Yuk Mengenal Penyakit Angina Pectoris begitulah judul artikel yang akan maimelajah.com bahas pada kesempatan kali ini. Angina pektoris adalah nyeri dada yang ditimbukan karena iskemik miokard dan bersifat sementara atau reversibel. (Dasar-dasar keperawatan kardiotorasik, 1993). Angina pektoris adalah suatu sindroma kronis dimana klien mendapat serangan sakit dada yang khas yaitu seperti ditekan, atau terasa berat di dada yang seringkali menjalar ke lengan sebelah kiri yang timbul pada waktu aktifitas dan segera hilang bila aktifitas berhenti. (Prof. Dr. H.M. Sjaifoellah Noer, 1996). Angina pektoris adalah suatu istilah yang digunakan untuk menggambarkan jenis rasa tidak nyaman yang biasanya terletak dalam daerah retrosternum. (Penuntun Praktis Kardiovaskuler)

Yuk Mengenal Penyakit Angina Pectoris

Etiologi Penyakit Angina Pectoris

  1. Ateriosklerosis
  2. Spasme arteri koroner
  3. Anemia berat
  4. Artritis
  5. Aorta Insufisiensi

Faktor-faktor Resiko

  1. Dapat Diubah (dimodifikasi)
  2. Diet (hiperlipidemia)
  3. Rokok
  4. Hipertensi
  5. Stress
  6. Obesitas
  7. Kurang aktifitas
  8. Diabetes Mellitus
  9. Pemakaian kontrasepsi oral
  10. Tidak dapat diubah
  11. UsiaJenis Kelamin
  12. Ras
  13. Herediter
  14. Kepribadian tipe A

Faktor Pencetus Serangan

Faktor pencetus yang dapat menimbulkan serangan antara lain :

  1. Emosi
  2. Stress
  3. Kerja fisik terlalu berat
  4. Hawa terlalu panas dan lembab
  5. Terlalu kenyang
  6. Banyak merokok

Gambaran Klinis

  1. Nyeri dada substernal ataru retrosternal menjalar ke leher, tenggorokan daerah inter skapula atau lengan kiri.   Kualitas nyeri seperti tertekan benda berat, seperti diperas, terasa panas, kadang-kadang hanya perasaan tidak enak di dada (chest discomfort).  
  2. Durasi nyeri berlangsung 1 sampai 5 menit, tidak lebih daari 30 menit.
  3. Nyeri hilang (berkurang) bila istirahat atau pemberian nitrogliserin.   Gejala penyerta : sesak nafas, perasaan lelah, kadang muncul keringat dingin, palpitasi, dizzines.  
  4. Gambaran EKG : depresi segmen ST, terlihat gelombang T terbalik.  
  5. Gambaran EKG seringkali normal pada waktu tidak timbul serangan.

Tipe Serangan

a. Angina Pektoris Stabil

  • Awitan secara klasik berkaitan dengan latihan atau aktifitas yang meningkatkan kebutuhan oksigen niokard.
  • Nyeri segera hilang dengan istirahat atau penghentian aktifitas.
  • Durasi nyeri 3 – 15 menit.

b. Angina Pektoris Tidak Stabil

  • Sifat, tempat dan penyebaran nyeri dada dapat mirip dengan angina pektoris stabil.
  • Adurasi serangan dapat timbul lebih lama dari angina pektoris stabil.
  • Pencetus dapat terjadi pada keadaan istirahat atau pada tigkat aktifitas ringan.
  • Kurang responsif terhadap nitrat.
  • Lebih sering ditemukan depresisegmen ST.
  • Dapat disebabkan oleh ruptur plak aterosklerosis, spasmus, trombus atau trombosit yang beragregasi.

c. Angina Prinzmental (Angina Varian).

  • Sakit dada atau nyeri timbul pada waktu istirahat, seringkali pagi hari.
  • Nyeri disebabkan karena spasmus pembuluh koroneraterosklerotik.
  • EKG menunjukkan elevaasi segmen ST.
  • Cenderung berkembang menjadi infaark miokard akut.
  • Dapat terjadi aritmia.

Penutup

Demikian penjelasan singkat mengenai artikel Yuk Mengenal Penyakit Angina Pectoris.

Unduh Materi

Materi lengkapnya dapat di Unduh di sini  (pathway terlampir) : ANGINA.doc

Dexta

Salah satu Perawat di RSU yang ada di Bali dan Hobby suka Menulis

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: