Alat Suntik (Spuit atau Syringe)

Pada kesempatana kali ini maimelajah.com akan membahas mengenai Alat Suntik (Spuit atau Syringe). Alat Suntik atau spuit (inggris: syringe) adalah pompa piston sederhana untuk menyuntikkan atau menghisap cairan atau gas. Alat suntik terdiri dari tabung dengan piston di dalamnya yang keluar dari ujung belakang.

Adapun ujung depannya dapat dilengkapi dengan jarum hipordemik atau selang untuk membantu mengarahkan aliran ke dalam atau keluar tabung. alat suntik beserta jarum suntik umumnya dijual dalam satu paket. Kapasitas alat suntik antara lain 1 ml, 3 ml, 10 ml dan lainnya

Sejarah Alat Suntik

Tidak banyak yang mengetahui bagaimana asal mula terciptanya alat suntik, alat yang membantu dunia medis dalam memasukan obat ke dalam tubuh manusia. Bentuk injeksi intravena dan infus dimulai sejak 1670. Namun, Charles Gabriel Pravaz dan Alexander Wood adalah yang pertama untuk mengembangkan sebuah jarum suntik dengan jarum denda cukup untuk menembus kulit pada tahun 1853.

Banyak kesulitan teknis yang dihadapi mereka bereksperimen setelah transfusi darah dihapus setelah 1853 oleh penemuan jarum suntik, dengan jarum berongga runcing. Kredit untuk evolusi alat ini berguna universal biasanya diberikan kepada Dokter Alexander Wood (lahir 1817), yang diangkat Sekretaris dari Royal College of Physicians of Edinburgh 1850. Untuk beberapa waktu, Dokter Wood telah bereksperimen dengan jarum berlubang untuk pemberian obat.

Akhirnya, dia merasa cukup percaya diri untuk mempublikasikan dalam “The Medical Edinburgh dan Bedah Review” kertas pendek – “Sebuah Metode Baru mengobati Neuralgia oleh aplikasi langsung Opiat ke Poin Menyakitkan” – di mana ia menunjukkan bahwa metode ini belum tentu terbatas pada administrasi opiat. Pada waktu yang sama, Charles Gabriel Pravaz dari Lyon membuat jarum suntik serupa yang dengan cepat datang ke banyak digunakan dalam operasi dengan nama ‘The Syringe Pravaz’.

Menurut MedhelpNet.com :

“Charles Gabriel Pravaz (1791-1853), ahli bedah Prancis, dan Alexander Wood (1817-1884), dokter Skotlandia, independen menemukan jarum suntik. Hal ini pertama kali digunakan untuk menginjeksi morfin sebagai obat penghilang rasa sakit”  

Vaksinasi Jarum suntik

Benjamin A. Rubin menemukan “cabang Imunisasi dan Pengujian Needle” atau jarum vaksinasi. Ini merupakan penyempurnaan untuk jarum suntik konvensional.

Jarum suntik sekali pakai

  • Arthur E. Smith menerima 8 paten AS untuk jarum suntik sekali pakai 1949-50. (US nos Paten. 2524363, 2524362, 2497562, 2490553, 2490552, 2490551, 2478845, 2478844)
  • Pada tahun 1954. Becton, Dickinson dan Perusahaan menciptakan alat suntik sekali pakai yang diproduksi massal pertama dan jarum, diproduksi di kaca. Ini dikembangkan untuk Salk massal administrasi Jonas Dr dari satu juta anak-anak Amerika dengan vaksin polio Salk baru.
  • Pada tahun 1955, Roehr Produk memperkenalkan alat suntik plastik yang disebut Monoject tersebut.
  • Pada tahun 1956, Colin Murdoch, seorang apoteker dari Timaru, Selandia Baru mematenkan sekali pakai. Jarum suntik plastik untuk menggantikan jarum suntik kaca. Colin Murdoch telah mematenkan empat puluh enam penemuan. Termasuk alarm pencuri diam, jarum suntik otomatis untuk memvaksinasi hewan, bagian atas botol childproof, dan senapan pembius (tahun 1959).
  • Pada tahun 1961, Becton Dickinson memperkenalkan jarum suntik sekali pakai pertama plastik yang disebut Plastipak. African American penemu Phil Brooks menerima paten AS untuk “Jarum suntik sekali pakai” pada tanggal 9 April 1974.

Penutup

Demikian penjelasan singkat mengenai Alat Suntik (Spuit atau Syringe). Dan jangan lupa untuk selalu update artikel di maimelajah.com. Terima Kasih

Dexta

Salah satu Perawat di RSU yang ada di Bali dan Hobby suka Menulis

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: