Pada kesempatan kali ini maimelajah.com akan mencoba membahas tentang Mengenal Penyakit Trauma Kepala. Trauma kepala meliputi trauma kepala, tengkorak dan otak. Trauma kepala paling sering terjadi dan merupakan penyakit neurologis yang serius diantara penyakit neurlogis lainnya serta mempunyai proporsi epidemik sebagai hasil kecelakaan jalan raya. Lebih dari setengah dari semua pasien dengan trauma kepala berat mempunyai signifikansi terhadap cedera bagian tubuh lainnya. Adanya shock hipovolemik pada pasien trauma kepala biasanya karena adanya cedera bagian tubuh lainnya. Resiko utama pasien yang mengalami trauma kepala adalah kerusakan otak akibat perdarahan atau pembengkakan otak sebagai respon terhadap cedera dan menyebabkan peningkatan tekanan intra cranial (PTIK).

Pengertian

Trauma kepala adalah suatu trauma yang mengenai daerah kulit kepala, tulang tengkorak atau otak yang terjadi akibat injury baik secara langsung maupun tidak langsung pada kepala. (Suriadi & Rita Yuliani, 2001)

Tujuan

1. Umum

Mengetahui konsep teori, masalah keperawatan dan asuhan keperawatan pasien dengan trauma kepala.

2. Khusus

  1. Mengetahui pengertian trauma kepala.
  2. Mengetahui etiologi, klasifikasi, patofisiologi, manifestasi klinis, pemeriksaan penunjang dan penatalaksanaan pasien dengan trauma kepala.
  3. Mengetahui masalah keperawatan dan asuhan keperawatan pasien dengan trauma kepala.

Ruang Lingkup

Makalah ini akan membahas konsep teori tentang trauma kepala dan masalah keperawatan pasien dengan trauma kepala serta asuhan keperawatan pasien dengan  trauma kepala.

Klasifikasi

Klasifikasi trauma kepala berdasarkan  Nilai Skala Glasgow (SKG):

1. Minor

  • SKG 13 – 15
  • Dapat terjadi kehilangan kesadaran atau amnesia tetapi kurang dari 30 menit.
  • Tidak ada kontusio tengkorak, tidak ada fraktur cerebral, hematoma.

2. Sedang

  • SKG 9 – 12
  • Kehilangan kesadaran dan atau amnesia lebih dari 30 menit tetapi kurang dari 24 jam.
  • Dapat mengalami fraktur tengkorak.

3. Berat

  • SKG 3 – 8
  • Kehilangan kesadaran dan atau terjadi amnesia lebih dari 24 jam.
  • Juga meliputi kontusio serebral, laserasi, atau hematoma intrakranial.

Etiologi

  • Kecelakaan, jatuh, kecelakaan kendaraan bermotor atau sepeda, dan mobil.
  • Kecelakaan pada saat olah raga, anak dengan ketergantungan.
  • Cedera akibat kekerasan.

Patofisiologis

Cedera memegang peranan yang sangat besar dalam menentukan berat ringannya konsekuensi patofisiologis dari suatu trauma kepala. Cedera percepatan (aselerasi) terjadi jika benda yang sedang bergerak membentur kepala yang diam, seperti trauma akibat pukulan benda tumpul, atau karena kena lemparan benda tumpul. Cedera perlambatan (deselerasi) adalah bila kepala membentur objek yang secara relatif tidak bergerak, seperti badan mobil atau tanah. Kedua kekuatan ini mungkin terjadi secara bersamaan bila terdapat gerakan kepala tiba-tiba tanpa kontak langsung, seperti yang terjadi bila posisi badan diubah secara kasar dan cepat. Kekuatan ini bisa dikombinasi dengan pengubahan posisi rotasi pada kepala, yang menyebabkan trauma regangan dan robekan pada substansi alba dan batang otak.

Cedera primer, yang terjadi pada waktu benturan, mungkin karena memar pada permukaan otak, laserasi substansi alba, cedera robekan atau hemoragi. Sebagai akibat, cedera sekunder dapat terjadi sebagai kemampuan autoregulasi serebral dikurangi atau tak ada pada area cedera. Konsekuensinya meliputi hiperemi (peningkatan volume darah) pada area peningkatan permeabilitas kapiler, serta vasodilatasi arterial, semua menimbulkan peningkatan isi intrakranial, dan akhirnya peningkatan tekanan intrakranial (TIK). Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan cedera otak sekunder meliputi hipoksia, hiperkarbia, dan hipotensi.

Penutup

Demikian penjelasan singkat mengenai artikel Mengenal Penyakit Trauma Kepala. Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi teman-teman semuanya. Artikel lengkapnya dapat diunduh dibawah ini. Terima Kasih

Unduh

Unduh materi Mengenal Penyakit Trauma Kepala bisa diklik disini : trauma

Artikel SebelumnyaBreast Care (Memperlancar Produksi ASI)
Artikel SelanjutnyaPerawatan Bayi SPA Baby dan Panduannya
Salah satu Perawat di RSU yang ada di Bali dan Hobby suka Menulis

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini